Monday, 3 June 2019

Bazar Ramadhan di Sydney : Ramadan Night at Lakemba

Antara perkara yang best di bulan Ramadhan ni ialah bazar ramadhan. Di Malaysia, petang-petang mesti kita seronok menjamu mata di bazar Ramadhan. Best kan?

Aku fikir aku akan terlepas bazar ramadan. Rupanya kat Sydney pun ada jer bazar Ramadhan. Mengejutkan, bazar Ramadhan tidak diadakan di waktu petang sebelum buka puasa. Tetapi ianya diadakan selepas berbuka puasa.

Bazar Ramadan yang aku pergi kat sini ialah di Lakemba. Cuaca yang sejuk membuatkan aku sentiasa terfikir-fikir bila masa yang sesuai untuk aku pergi bersama Wafiya. Beberapa hari sebelum 1 Syawal barulah kami berjaya ke Bazar Ramadan di Lakemba tersebut. Itupun suami aku berkelapangan untuk menemani kami. Sejuk dan gelap seawal jam 5 petang.

Pada mulanya aku fikir bazar ramadan sini biasa-biasa jer. Tak sangka pulak aku sambutan yang sangat memberangsangkan. Bukan sahaja umat Islam meraikan. malah pelbagai bangsa dan agama turut turun padang.

Suasana bazar Ramdhan di Lakemba
Of course Bazar Ramadhan sini takde apam balik, kuewtiaw goreng, nasi lemak. Tapi ada sesuatu yang menarik di sini iaitu kepelbagaian makanan tradisi orang Arab dan Turki. Aku dapat melihat dan belajar mengenai makanan tradisi diorang di sini.

Bazar Ramadhan ini agak besar dan panjang. Diadakan di sepanjang baris kedai di pekan Lakemba. Kami pergi menaiki train. Gerai-gerai jualan mereka adalah di sepanjang pejalan kaki di barisan kedai-kedai. Tiada khemah-khemah seperti di Malaysia. Biasalah kalau banyak gerai jualan dan ramai orang, pasti keadaan jalan raya begitu sesak.

Kedai-kedai tu pun masih dibuka. Biasanya tutup awal juga.
Antara menu yang kami cuba di sini ialah burger daging unta. Bila tengok orang ramai beratur panjang, pasti sedap. Kebetulan kami terjumpa kawan kami yang sedang beratur. Apa lagi, minta tolong kawan lah belikan. Hehe.

Sedap juga burger daging unta tu. Kalau tau, mesti nak beli dua.
Selain makanan terdapat juga gerai jualan pakaian. Takde lah baju melayu atau baju kurung. Diorang jual pakaian tradisi orang arab seperti jubah. Material boleh tahan. Tahan sejuk. Hehe.

Aku juga dapat lihat keunikan "coffee on the sand". Minuman tradisi Turki. Didapati ramai orang mencuba Kenafeh, manisan berkeju orang Turki.

Pembikinan coffee on the sand
Cofee on the sand dan Kenafeh
Ada satu perkara yang aku kagum bagaiman sikap toleransi orang di sini. Aku dapati ada dua khemah di pasang di perkarangan gereja. Khemah tersebut menyediakan teh secara percuma dan sedikit jamuan makanan untuk pengunjung yang ingin mengetahui ajaran agama Islam. Sambil minum teh, beberapa orang cuba untuk menerangkan sedikit sebanyak tentang ajaran Islam.

Khemah dipasang di perkarangan gereja

Sembang santai menyampaikan ajaran Islam
Keadaan yang sesak dan ramai orang membuatkan kami berjalan hanya separuh. Ada yang lepak-lepak di tepi jalan berbual dengan rakan, makan-makanan yang diorang beli on the spot kat situ jugak. Hehe. Kalau kita beli makanan kat bazar mesti kita bawak balik baru makan kan. Tapi kat sini, time-time tu jugak diorang nak makan. Gerai-gerai yang laris tu orang ramai pasti beratur panjang.

Bazar Ramadhan ini diadakan di sepanjang bulan Ramadhan dari selepas waktu berbuka hinggalah ke tengah malam dan mungkin sampai ke pukul 3 pagi. Tapi aku hanya berpeluang hanya sekali ke sini. Keadaan cuaca yang agak sejuk dan memikirkan kalau aku pergi, aku kena berjalan kaki dari rumah ke train station berdua dengan Wafiya dalam gelap malam mematikan hasrat aku untuk pergi banyak kali.

Diharap aku dapat eksplore lebih lagi di tahun hadapan. Jom tengok video yang aku rakam suasana bazar Ramdhan di Lakemba.


Saturday, 1 June 2019

Ramadhan di Rantuan : Berpuasa di Sydney

Memang kami tiada plan untuk pulang ke Malaysia menyambut Aidilfitri dan ramadhan. Memang kami nak melalui pengalaman berpuasa dan beraya di rantauan. Agak menarik berpuasa di sini. Selain cuaca yang sejuk, kami menahan lapar dan dahaga dalam tempoh yang singkat.

Ramadhan tahun ini adalah semasa musim luruh di mana waktu ni Daylight Saving dah ditamatkan. Siangnya pendek. Malamnya panjang. Kami berbuka sekitar pukul 5 petang. Semakin hampir penghujung ramadhan, semakin cepat waktu berbuka. Hari ini aku berbuka pada jam 4.56petang.

Waktu sahur pula sekitar pukul 5pagi juga. Semakin hampir ke penghujung ramadhan, semakin lambat waktu bersahur. Pagi tadi, pukul 5.22pagi habis waktu bersahur. Waktu sahur amat mencabar sekali di mana suhu yang sangat sejuk membuatkan badan terasa malas nak bangun. Tapi kami tak pernah miss. Sentiasa bangun sahur dan sembang laki bini. Suami aku ni mujur tak liat bangun tidur. Mudah keje aku.

Ramadhan 2019 di penghujung Autumn

Semakin ke penghujung ramadhan suhu makin jatuh kerana musim sejuk menghampiri. Bersahur sekitar suhu 4 darjah amat menguji. Terketar-ketar tangan nak menyuap nasi ke mulut. Pegang barang pun semua rasa macam nak lempor ajer.

Berbuka pula kadang-kadang aku berbuka sorang. Kadang-kadang jer berbuka dengan suami. Hari yang aku ada kelas, aku bawak siap-siap minuman dan makanan kudapan. Lecturer aku kasi jer kalau aku nak keluar makan. Tapi aku malas lah nak makan bersungguh-sungguh pulak. Lebih baik waktu tu aku solat jer masa class tengah break. Bukan selalu sangat pun ade kelas.Suami aku pun kadang berbuka sauk kebab. Mana yang sempat jer. Kadang aku bekalkan kat dia kalau dia gi kerja lewat.

Kat sini pun ada juga bazar Ramadhan, di Lakemba. Kawasan majoriti orang Islam. Uniknya, bazar ramadhan di sini berbuka sejak dari berbuka puasa sehingga waktu sahur. Kiranya malam jer lah. kalau kat Malaysia kan tengah hari dah set up khemah. Aku pun tak tahan nak ke bazar Ramadhan sejuk-sejuk gini. Tak sanggup. Kalau datang lagi angin. Uiiii.... syahdu ..

Asam garam hidup di rantauan bersulam kan kepelbagaian musim

Yang aku tahu, kat sini tarikh mula puasa dan tarikh raya agak bercanggah mengikut puak. Tak sangka, ada juga yang macam ni di bawah satu agama yang sama. Hurm.. Aku taknak ulas panjang sebab aku tak tahu cerita sebenarnya kan. Apa-apa pun moga semua umat Islam hidup bersatu padu.

Salam Ramadhan buat rakan-rakan di Malaysia. Moga Ramadhan kali ini penuh makna. Agar dapat ku lalui dengan sempurna. Eh eh.

Thursday, 30 May 2019

Musim Luruh di Sydney

Musim luruh di Sydney bagiku boleh digambarkan sebagai persediaan sebelum ke musim sejuk. Hujung musim luruh suhu makin drop dan ada minggu yang terlalu sejuk. Musim luruh atau Autumn Season di Australia bermula pada 1 March dan berakhir pada 31 May.

Hunting Autumn di Mt. Wilson
Pada bulan April kita dikehendaki menukar jam untuk menamatkan daylight saving time. Di mana kita akan bawa satu jam ke belakang. Jam pada handphone dan komputer automatic akan bertukar. Jika sebelum ini, beza antara Malaysia dengan Sydney ialah 3 jam, maka sekarang beza Malaysia dengan Sydney adalah 2 jam.

Apabila ini berlaku, makanya kita dapati cepat jer malam tiba. Waktu siang terasa sangat pendek. Waktu malam terasa sangat panjang. DST tu bertukar bagi menyahut seruan musim panas. Hahaha. Musim panas akan terasa waktu siang begitu panjang. Jam 8 malam baru nak gelap.

So, pada April iaitu pada musim luruh, jam sudah ditukarkan. Pukul 5 petang dah gelap. Untungnya berpuasa di Sydney. Kerana berbuka pada pukul 5petang. Sahur pun takde lah awal sangat. Sahur jam 5 pagi juga, around that.

Ok, basically, bulan Ramadhan tahun 2019 ini jatuh pada musim luruh. Maka bersorak gembiralah umat Islam hehe. Tapi harus diingatkan bahawa bulan Ramadhan kan bertukar ikut kalendar hijriah. Makanya, jangan jadi lupa daratan bahawa nanti mungkin kita bakal buka puasa jam 8 malam apabila Ramadhan jatuh pada musim panas. Haaa... amik kau. Tapi best lah kan. Dapat merasa kepelbagaian musim dan berlainan sambutan Ramadhan.

Seawal musim luruh biasanya tak berapa nampak sangat warna-warna daun yang stunning. Tambah lagi di Sydney city. Tak lah mercik hawau sangat. Kalau nak hunting autumn color kena pergi ceruk rantau ulu banat. Pasti akan jumpa pemandangan yang merrcik. Jadi, aku pernah ikut kawan hunting autumn color kat Mt. Wilson. Serious cantik baq hang.

Biasanya bulan Mei akan nampak warna-warna autumn yang cantik. Jadi, kalau korang datang ke Sydney bulan April, so takde ape sangat lah nak di lihat sebagai bonus. Bulan Mei boleh lihat warna-warna Autumn. Bulan September boleh tengok bunga tulip di Canberra. Bulan November boleh tengok bunga Jacaranda, kat area city ada banyak. Orang kata, Autumn ni second musim bunga. Setuju juga. Daun-daun Autumn memang cantik.

Boleh visit ig aku untuk lebih gambar menarik.

Di penghujung musim luruh memang memang makin sejuk. Secara kasar takde apa sangat aku nak ceritakan di musim Autumn selain daun-daun yang cantik kerana musim ini seperti persediaan untuk ke musim sejuk. Masa tu lah kami dah start keluarkan balik baju-baju sejuk, thermal wear, mafla. Kedai-kedai pun dah  mula keluarkan heater di rak jualan yang paling latest. Memang makan modai gak la musim sejuk ni. Jadinya, musim autumn dah kena buat saving untuk beli macam-macam di musim sejuk. Tapi ni semua satu kali investment jer. Bila aku dah beli semua ni, next time aku tak perlu beli lagi dah. Melainkan jika Wafiya dah bertukar saiz. Hehe. Itupun kalau ada rezki tinggal di sini tahun hadapan.

Kedai favourite aku


Oklah, see you next time pada musim sejuk pula!

Boleh baca rentetan pengalaman musim lepas di sini :

Spring in Sydney
Summer in Sydney


Wednesday, 29 May 2019

Kisah Laksa di Australia

Baru-baru ini aku berkongsi pengalaman menyediakan laksa di Sydney. Tak sangka dapat sambutan pulak kat facebook. Jadi, aku ingat nak simpan memori tu di sini juga.

Makanan lain aku still ok lagi. Tapi kalau laksa, aku tak tahan godaan. Geram jer tengok orang share kat fb. Terliur dibuatnya.

Cerita yang aku nak bawakan bukanlah sesedap mana laksa yang aku masak. Aku nak highlight cara-cara aku nak dapatkan bahan-bahan buat laksa tu. Agak mencabar juga. Betullah apa orang cakap, yang penting bukan destinasi, tetapi pengalaman perjalanan yang dituju. Haha.

So, ini pengalaman aku meneyediakan bahan-bahan membuat laksa kat sini.

Pada mulanya, aku ingat nak guna spaghetti jer. Tapi satu hari, aku ada nampak iklan kat group ada orang jual laksa. Aku make some deal with her. Nak beli kat dia pun actually mencabar juga sebab aku ada Wafiya yang sentiasa di sisi dan kami tiada kenderaan. Jadi, untuk dapatkan laksa yang siap di masak, aku kena berjalan kaki ke train station, membawa 3 bungkus laksa dan juga jalan berpegangan tangan dengan anak comel aku ni.

Laksa yang aku beli kat dia tu sangatlah sedap. Aku rekemen juga kat kawan-kawan. Kadang-kadang rumah aku jadi pesta makan laksa. Hehe. Aku makan laksa kali ni dengan rasa teruja. Dah lah sedap, bahan-bahan cukup lengkap. Kagum aku dengan si pembuat laksa ni.

ni laksa yang aku beli di Sydney. Sedap!

Aku yakin, mesti mee laksa ni ada dijual. Tapi aku tak pasti kt mana untuk dapatkan. Tak pula aku bertanya. Teringin juga aku nak masak laksa sendiri. Tak pernah masak pun laksa ni masa kat Malaysia.

Nak dapatkan bahan-bahan laksa ni agak makan masa juga sebab aku bukan dah dok sini lama. Baru jer beberapa bulan, belum tahu lagi selok-belok tempat. Kereta pun takda. Aku kena cari sambil jalan-jalan. Memang orang boleh suggest, pegi kedai Asean lah ape lah. Tapi bukan hari-hari bahan tu ada kat kedai diorang. Aku jadi macam hunter pulak.

Aku ada nampak iklan jualan Bunga Kantan di group. Setelah mesej dengan penjual, kat tangan dia takde stock. Dia letak kat kedai Indonesian di Punchbowl. Aku pun apa lagi, menapak ke train station dari rumah sambil bawa bag tarik aku tu. Tau lah Punchbowl ni perangai dia satu, takde lift. Harap belas ihsan orang jer untuk angkut barang-barang yang banyak dan berat.

Sampai jer di kedai Indonesian tu, macam-macam aku beli. Yang tak perlu pun aku beli sebab mana nak tau, nanti nak pakai. Beli jer siap-siap. Aku berjaya dapatkan bunga kantan di sini berharga $8 untuk 4 kuntum bunga kantan frozen yang syantik. Lepas aku sauk macam-macam kat kedai runcit ni, memang azab la untuk naik tangga train station Punchbowl ni.

Baru tau bunga kantan dipanggil torch ginger haha. Ni la Punchbowl train station, mana ada lift. ceitt!

Lepas turun train station kat rumah aku, aku usha kedai runcit Vietnam kat sini pulak. Tengok ada apa. Aku teruja bila aku nampak mee laksa tu sekaligus aku jumpa daun kesum. Tapi aku tak beli sebab aku perlu cari ikannya dulu. So, aku dah aim dah. Mee laksa dan daun kesum boleh dapat kat sini.

Hari berganti hari. Bulan berganti bulan. Aku tak jumpa ikan yang sesuai. Aku tengok kat market, takde rupa ikan kembung pun. Ikan sardin pun takde. Masalah juga sebab aku tak kenal ikan. Tapi rupa iras-iras pun aku tak nampak. Aku pikir macam nak guna ikan dalam tin tu jer.

Maka aku kembali ke kedai Vietnam tu semula. Tutup. Esoknya aku pergi lagi. Tutup juga. Aku cerita kat suami aku, apesal lah kedai Vietnam tu asyik tutup jer. Suami aku cakap, depa beraya kot. Aku target seminggu jer lah kot. Tiap kali lalu, aku pergi jenguk. Hairan aku. Apesal selalu tutup eh? Kat siapa la aku nak tanya.

Satu hari, pagi-pagi aku jalan-jalan usha ikan kat market, aku terjumpa ikan yang ada iras-iras macam sardin. Aku tak sure exactly name ikan tu. Lupa pula nak tanya. Seingat aku ikut tag nama yang tertera ialah sardine. Tapi bila aku upload kat facebook, rata-rata give komen yang tu bukan sardine. Ikan tamban kata mereka. Tak sure la pulak kalau omputeh still panggil ni spesis sardine. Bunyi macam nak marah jer diorang ni sebab aku salah nama ikan. Rileks kak. Benda leh perbetui. Haha.

Yang best bila beli ikan kat sini ialah hat kecik-kecik cenonet pun dia sanggup siangkan. Bungkus pun cantik elok kemas tak menjejeh air keluar.

Aku guna ikan ni untuk masak laksa. Kedai yang tolong siangkan. Penapis ni lah yang aku guna untuk tapis kuah laksa. Jenuh

Elok aku dapat ikan tu, buka jugak kedai Vietnam akhirnya. Rupanya dia renovate. Alahai. Jenuh aku menunggu. So, after renovate pun dia jual mee laksa dan daun kesum. So, aku dah boleh buat laksa.

Daun kesum aka Vietnamese Mint

Masa nak masak laksa macam biasalah, aku akan call mak. Makk.. macam mana buat laksa. Hehe. Elok best jer memasak, aku takde penapis nak tapis ikan. Haha. Maklumlah. Baru nak hidup kan.  Gigih lah aku guna penapis yang ada jer.

Merasa lah aku laksa air tangan sendiri. Aku tak pakai timun pun. Aku gantikan dengan lettuce gitew. Aku dan anak aku jer yang hantu laksa. Suami aku memang tak layan laksa.

Phew~ At least aku tau jugak lah kat mana nak dapatkan bahan-bahan ni. Boleh lah masak menu lain jugak. Asam pedas ke. Asam rebus ke. Bahan dah tau nak beli kat mana. Penat juga. Ke sana ke mari. Jalan kaki. Naik train, bas bagai. Semata-mata nak buat laksa. Duduk di luar negara baru belajar berdikari masak makanan yang kita nak,kan. Kalau kt Malaysia, senang jer nak dapat.

Berjaya buat laksa

Wednesday, 24 April 2019

Pengalaman aku dengan medical dan insurance

Harini aku terpanggil untuk berkongsi pengalaman aku kisah-kisah yang berkaitan dengan medical. Moga dapat beri kesedaran kepada para pembaca.

Sejurus selepas aku tamat diploma, aku bekerja dengan Intel di Penang. Lecturer aku semasa pengajian diploma sanggup datang ke Penang nak jumpa kami. Rupanya nak jual insurance. Masa tu aku dapat kesedaran bahawa kita kena letak insurance ni sebagai expenses yang wajib dari pendapatan kita selain kos makan, sewa rumah dan bil-bil. Tapi tak lama aku bekerja, aku quit sebab nak sambung degree kt UTHM, Johor. Cerita bab insurance terhenti di situ.

cerita ceriti insuran
Sejurus selepas aku tamat degree, aku bekerja dengan TS Solartech. Selesai dapat tawaran, aku contact semula lecturer aku tu. Aku tidak didedahkan oleh sesiapa bab insuran masa tu. Aku kenal lecturer aku tu jer. Aku pun sign up insurance dengan dia. Honestly masa tu aku memang zero knowledge bab insurance. Apa yang aku tau, insuran cover bila masuk hospital. Apa yang dia cover atau tak semua aku tak tau. Kau bagi jer lah apa pun masa tu, aku amik jer.

Lecturer aku tu aka agent insurance aku ada jer bagi buku policy. Dia siap lipat lagi page yang aku kena baca dan dia ada highlight dengan highlighter tajuk mana yang aku kena baca. Ya.. aku baca tapi aku tak faham kan. Aku tak tau what-is-what. Aku selak sambil lalu jer lah.

Tahun demi tahun berlalu. Sebagai fresh graduate, bukanlah banyak mana pun gaji starter. Aku rasa terbeban bayar insuran monthly tapi tak dapat apa pun. Aku mula banyak bunyik dengan lecturer aku tu.

"encik.. sy nak stop lah insuran sy tu. Penat jer bayar takde mende pun."

"encik.. nape mahal sangat eh insurance sy ni. Takde lagi murah ke"

Pening pala dia melayan bebalan aku.

Aku mula nak start malas-malas bayar monthly. Tapi kadang aku takut. Aku cover balik next month tu bayar balik keculasan aku.

Aku sign up tu tahun 2011. Sampai lah tahun 2015, ada sesuatu terjadi kat aku...

Aku demam. Pergi klinik panel company. Macam biasa dia kasi mc dan ubat demam. After dua hari, aku rasa macam dah nak baik sikit. Tapi selsema pulak datang. Aku ke klinik lagi sebab dah 5 hari tak baik baik lagi demam. Kejap reda, kejap demam balik. Tetiba doctor kasi surat referral ke hospital. Aku jadi seram.

Kalau korang nak tau, aku ni sejenis penakut. Memang keturunan aku macam tu kot. Aku ni, nak telan ubat takut. Nak cucuk, takut. Check gigi, takut. Pi hospital pun takut. Masuk wad, lagi lah aku penakut. Thats why aku ambil insuran. Manatau kot sesapa leh teman aku duduk dalam wad. Idak lah aku seram bermalam kt wad.

Aku bekerja di Penang. Memang aku set kalau aku ambil insuran, apa-apa pun kalau boleh aku nak refer di Hospital Columbia, Taiping sebab hospital tu makcik aku selalu pergi dan staff situ ramai kenal dia. Lagi satu, suasana dia tak la seram sangat. Staff pakai baju warna-warna sikit. Environment macam office-office gitu.

So, aku call husband mintak izin nak ke Hospital Columbia, Taiping. Aku pun gigih drive ke Taiping. Jumpa doctor dan ada procedure check air hidung. Aduh. Pedih-pedih sikit. Tengok results, aku kena influenza B. Doctor cakap kena kuarantin. Takut nanti berjangkit dengan orang lain. Aku terkejut sebab aku breastfeeding Wafiya. Risau dia berjangkit. Mujur takde apa-apa. Memang sejak aku demam 5 hari, aku tidur tingkat bawah. Suami aku nak kan aku rehat secukupnya. Dia take over jaga anak.

Disebabkan aku kena kuarantin, aku kena duduk single bed. Tak boleh share. Memang itu yang aku nak pun. Aku tak mau share. Kalau share nanti, aku akan ternampak macam-macam pesakit. Aku takut. Kang aku pulak yang sakit lebih-lebih.

Me in Columbia Hospital
Single bed harga masa tu RM180 per night. Tapi insuran aku cover RM150 jer. So, aku kena tambah. Seingat aku penalty ke apa tah. Lupa dah aku. Aku pun syok lah dok hospital goyang kaki tengok tv. 3 hari dua malam aku menginap. Sesiapa nak masuk bilik aku kena pakai face mask.

Tapi, elok jer keluar hospital. Aku kena bayar ko tau tak. Aku mana ada cash masa tu. Aku swap jer lah kad kredit. Emergency case kan.
*tak ingat kena bayar berapa. nanti aku update semula.

Oh ya. Lupa. Masa aku nak masuk wad tu pun aku kena bayar dalam RM200. Aku marah lah kat agent aku, apesal semua-semua ni kena bayar. Dia cakap, sebab insuran aku co-takaful. Amende la pulak ni. Selama bertahun aku bayar, takde pulak di sebut-sebut co-takaful. Baru sekarang terkeluar term-term ni. Aku bengang lah. Dah kena bayar pulak. Aku expect, takde kena bayar apa-apa langsung masa warded. Tengok-tengok, dapat bill macam-macam kena bayar.

Sebagai manusia yang pemaaf, aku pun lupakan apa yang berlaku sebab aku kembali sihat seperti biasa. Yang sedihnya, aku stop breastfeeding. Lepas aku sihat, pam dua jam tak sampai 1 oz.

Husband aku suruh surrender. Tapi aku degil taknak. Sebab aku ok dengan agent aku tu. Dia sanggup layan kerenah aku yang macam-macam hal. Dia pun sanggup datang ke Taiping visit aku dan redakan kemarahan aku.

Aku tak surrender insuran tu, aku just cakap kat agent aku tu, "buatlah macam mana sekalipun, asalkan i tak kena bayar semasa i di warded kan."

Ok katanya. Jadi aku kena bayar RM300 daripada RM200 untuk buang co-takaful tu. Aku pun dengan akur, bayar. Aku pun ada ambil insuran untuk Wafiya sekali.

Husband aku pun baru ambil insuran. Tapi dia ambil dengan teman sekerja kami. So, dia insuran lain.

Hari berganti hari. Nak dijadikan cerita, tahun 2016 Wafiya kena warded. Asalnya batuk demam. Pastu kena warded. Kami laki bini jaga dia kat KPJ Penang. Sampai lah kami beraya haji kat hospital. Ini satu pengalaman pahit yang kami tempuh. Elok dah habis cuti raya haji, suami aku pun mula nak gi kerja. Aku berdua jer dengan Wafiya kat wad. Aku mengalami cirit-birit sampai lembik lunyai dibuatnya. Aku text husband aku, aku tak mampu dah nak jaga sebab masa aku nak gi cirit, takde sape jaga Wafiya. Rupanya husband aku pun cirit birit kt kilang.

Aku tunggu dia sampai hospital teman Wafiya. Aku pula ke tingkat bawah check dengan doctor. Aku pun kena warded. KPJ tak benarkan aku duduk satu wad dengan Wafiya. Masa tu aku rasa kan best warded kat Columbia. Boleh bertiga warded dalam satu wad. Husband aku pulak menanggung keciritan dengan dasyat sementara menunggu aku masuk air sebotol. Sattle badan aku sedut air sebotol, aku pun cakap kat nurse, aku nak turun bawah jaga anak aku pulak sebab husband aku nak gi jumpa doctor.

Giliran aku pulak jaga Wafiya. Husband aku takes turn warded dan masuk air. Bertempiaran kami dalam satu hospital. Wafiya tingkat lain, aku tingkat lain, husband aku tingkat lain. Aku dengan husband takes turn jaga Wafiya dan masuk air dalam badan. Husband aku siap tinggalkan number fon kat nurse supaya call kalau doctor nak datang visit. Kecoh jadinya dan jadi bahan bualan para nurse di situ.

Mak aku nak datang visit pun a little bit delayed sebab masa tu raya haji. Tengah berketupat rendang. Kami pulak warded di Penang. Takes time nak sampai pun.

Aku yang sememangnya penakut ni, ajak kawan aku teman aku tidur di wad dan memang aku lapar gila. Dia subuh dan mandi hospital sebelum gerak ke tempat kerja. Husband aku tidur dengan Wafiya.

Us.. in the hard moment
Disebabkan pengalaman lepas, aku sedia maklum yang aku kena bayar RM200 untuk hospital. Rupanya ini fee yang dikenakan oleh pihak hospital, bukan pihak insuran. Procedure biasa. Jadi aku tak meroyan lah bab yang ini. Ada sedikit kesulitan semasa aku warded. Tapi husband aku laju jer. Swap card dan proses warded berjalan dengan lancar. Aku pulak kena hold seketika.

Masa aku tengah masuk air, ada staff datang membawa khabar tak gembira. Katanya insuran aku tu Gurantee Letter declined dan dia mintak aku bayar half sebelum aku check out. Aku lagi sekali naik hantu kat agent aku. Apa kes ni? Habis manager semua masuk wad aku explain kat aku apa terjadi. Aku tak dapat nak absorb, marah punya pasal. Aku salahkan doctor kot salah tulis report. Agent aku pun datang. Tak lama lepas tu aku dapat panggilan dari HQ. (aku lupa apa terjadi. Thats why penting untuk buat ig story.. haha). Then aku dapat berita, semua sattle (insuran aku).

Tiba nak check out tetiba tengok-tengok aku kena bayar bil untuk Wafiya. Gilalah. Aku naik double hantu. Marah ni marah. Macam biasa, agent kena serang. Kau ni dah kenapa. Asyik aku kena bayar bila masuk hospital. Agent aku cakap sebab insuran Wafiya co-takaful. Nergh... terkena sekali lagi rupanya aku. Agent aku pun satu, dia tak learn dari apa yang berlaku selama ni. Aku tak mau takaful takaful ni. Aku kena bayar bila warded. Takpe. Aku pun bayar gak.

Lepas dari apa yang terjadi, aku menggila. Aku bukak balik kitab-kitab polisi. Aku baca. Yang tak faham, aku tanda. Aku mula persoal satu persatu. Aku bawak kitab policy ke kilang. Aku tanya kawan aku yang merupakan agent husband aku tu. Dia sanggup terangkan kat aku satu persatu dan ringkaskan coverage yang aku dapat dengan bayaran sekian tu. Aku ada jugak tanya staff di hospital KPJ bahagian kewangan tu, mana insuran yang bagus dan tak bagus. Sedikit sebanyak bertambah lah ilmu pengetahuan aku yang zero about insuran ni.

Tup tup sampai cek ke rumah. Husband aku dapat RM100 sebab warded one night. Husband aku mula perangatkan aku. Aku jadi geram. Nanti sat.. nanti sat..

Aku mula kaji setiap pakej medical oleh pelbagai insuran provider. Macam-macam quotation aku mintak. Aku compare. Buat table dalam excell file. Di situ kita boleh nampak perbezaan dan apa yang kita perlukan. Kemudian aku rumuskan bahawa aku dan Wafiya perlu tukar insuran lain. Insuran kami mahal. Wafiya pulak siap kena bayar bagai selepas warded. Aku tak mau macam tu. Aku nak stress-free masa dirawat di hospital.

Aku sign up insuran lain yang di recommend oleh sepupu aku. Agent baru ni rupanya tak jauh bau-bau bacang di kalangan circle of friends aku. Untuk menunggu tempoh matang insuran baru, aku tak nak la within that period aku out of coverage. Jadi, aku bayar 4 insuran. Aku dua, wafiya pun dua. 3 to months tu aku sempit sedikit la. Sementara nak tunggu yang baru ni matang. Kemudian aku pun surrender insuran aku. Goodbye.. Aku dapat banyak gak la in return. Proses nak surrender pun mudah.

Kini aku lebih tenang dengan insuran yang ni sebab aku dah mula ambil tahu term-term dalam policy. Aku jadi lebih faham. Apa yang berlaku di atas, aku rumuskan bahawa :
  • bukan salah agent pun. Salah diri sendiri sebab tak learn apa yang termaktub dalam policy tersebut. Tapi kadang kita tak tahu apa yang nak ditanya.
  • you choose what you want and prefer.
  • term-term dalam policy tu kalau boleh janganlah beria-ia sangat. Try make it simple yet clear.
  • kita boleh customize apa yang kita nak dan agent beri quotation ikut kemampuan kita. Jadi janganlah takut untuk tidak allocate komitmen kat medical. Kita tak sangka apa yang akan terjadi kat kita. Kita sihat sekarang belum tentu kita sihat esok hari.
  • medical coverage ni sangat membantu dalam kita kesusahan. Sedang sakit tu susah, jangan ditambahkan dengan bebanan kewangan.
  • bagi aku, takyah lah ambil co-takaful tu semua. Bayar insuran setiap bulan, kalau warded takkan nak keluarkan lagi extra money. Kalau korang tak kisah, up to you but not to me.
  • rata-rata pakej medical card lebih kurang sama jer sebenarnya. So, korang buatlah pilihan dengan bijak yang lebih dekat dengan keperluan korang.

Aku cakap kat agent aku, macam mana dengan insuran baru aku ni sebab aku akan migrate. Setelah mendengar nasihat dari dia, aku tak jadi surrender. Aku sebenarnya ada hati nak surrender insuran ni masa aku nak berangkat nanti. Tapi aku batalkan niat tu selepas dengar nasihat dia dan dari kawan aku yang menetap 9 tahun di Sydney. Kawan aku tu pun mencari insuran gak untuk coverage di Malaysia.

Apabila aku tiba di Australia aku dapati bahawa :
  • medical procedure dan coverage di Malaysia adalah yang terbaik berbanding dengan Australia.  
  • Setiap orang diwajibkan ada insuran coverage di Australia. Tak seperti di Malaysia, ada yang ambil ada yang tak.
  • Kalau tak beli insuran, tak boleh apply visa.
  • kos yang kita bayar di Malaysia monthly tu dikira murah dan dapat coverage yang tinggi.
  • di Australia, kena bayar mahal baru boleh dapat coverage yang baik di mana kita boleh kecapi dengan membayar RM200-RM300 monthly di Malaysia.
  • Jadi, bersyukurlah ada insuran di Malaysia. Tahniah!
Sebelum aku fly ke Sydney, aku bayar siap-siap setahun insuran aku di Malaysia dan aku beli BUPA insurance di Australia.

Ada gak cerita-cerita lain bab insuran ni. Wafiya tiga kali tukar insuran actually padahal umur dia baru berapa tahun. Haha. Husband aku dua kali. Tapi itu aku cerita di post lain lah. Penat dah aku menaip.


Tuesday, 2 April 2019

Mahu berhijrah? Adakah betul keputusan kita?

Ramai yang mesej aku menyatakan hasrat dan keinginan mereka untuk berhijrah. Tapi masih belum kesampaian. Tidak tahu cara. Ada yang tanya mana lagi best? Ada yang tanya apa pros n cons.

Sedara,

Setiap benda ada pros and cons. Aku tak boleh kata hidup berhijrah 100% ada kebaikan. Aku tak boleh jugak kata stay di Malaysia 100% bagus. Setiap perkara, apa jua keputusan ada kesan dan akibat. Bergantung pada apa yang kau cari. Apa yang kau nak dalam hidup. Apa yang kau nak capai.

Usah sesekali korang semangat tinggalkan Malaysia kerana benci akan politiknya, pemerintahannya, manusianya. Kadang kita tengok indahnya lahai hidup di luar negara. Kadang kita nampak bestnya luar negara. Bersihnya negara orang.

Kita, dilahirkan di Malaysia. Dibesarkan dan membesar di Malaysia. Base kita di Malaysia. Amat mustahil rasanya untuk tidak mencintai tanah air sendiri. Sedangkan India pergi ke Amarika pun bangga dengan negara mereka, India. Inikan kita.

Terima Kasih ya Allah.. Aku bersyukur kerana Engkau kurniakan ku peluang untuk mengutip pengalaman di rantauan

Bergantung juga pada tujuan mengapa kita berhijrah. Kalau kita mencari pendidikan yang lebih baik, terbaru aku ada tengok ranking education di Malaysia hanya beza 3 tangga dengan Australia. Mungkin kalau dulu dari awal lagi berhijrah, masa tu pendidikan di luar negara sangat baik. Jika kita mencari pekerjaan yang lebih baik, sama saja. Di sini pun susah untuk dapatkan pekerjaan. Bersaing dengan para immirgant lain. Perlu tahu bahawa bukan orang Malaysia saja yang berada di sini. Ada ramai immigrant dari pelbagai negara termasuk Brazil, Turki, Lebanon, Pakistan, India, China. Dan ini juga membawa jurang bangsa. Ada juga issue racist kat sini. Sama jer. Malaysia ke Australia ke sama saja issue ni. Tetap ada. Bukan salah negara. Salahnya sikap manusia.

Tak dinafikan, negara orang cantik-cantik. Bersih. Itu akui. More greener, fresh air. Tapi jauh di sudut hati, kita merindui keluarga yang berada nun jauh di sana. Jauh di sudut hati kita merindukan cuaca panas di Malaysia. Apabila cuaca sejuk, kulit kering dan gatal-gatal. Berat sungguh rasa nak mandi. Tak mandi, dalaman badan terasa panas. Bila mandi, ya tuhan sejuk nya rasa macam nak terpelanting semua benda. Kena rajin pakai moisturizer. Dah rasa leceh. Mula menghitung hari bila musim panas. Tapi apabila tiba musim panas, panasnya ya rabbi. Boleh terbakar hutan. Masa tu baru kita rasa, kehidupan di Malaysia dah elok sangat iklim nya. Balance sebagai manusia biasa.

Jangan terlampau taksub melihat indahnya luar negara. Kelak kita tak menghargai kehidupan kita di tanah air sendiri. Bagi aku, aku nak lalui. Aku nak rasa. Dari dulu lagi aku sentiasa ingin tahu bagaimana rasa kehidupan di luar negara. Aku nak juga capai dan rasai pengalaman sekali dalam seumur hidup. Buruk atau baik, aku nak kutip pengalaman itu.

Aku percaya, ada hikmah dari sebuah penghijrahan. Hijrah juga merupakan satu syariat.
Kalau korang memberontak untuk berhijrah, selami kembali niat. Kenapa korang nak berhijrah? Tanya balik, apa yang korang nak dari sebuah penghijrahan.

Dan yang penting sekali aku nak tekankan, setiap keputusan kita kena mohon petunjuk dari ilahi. Setiap perkara itu ada baik dan buruknya. Tak semestinya baik bagi orang lain adalah baik untuk kita. Tak semestinya buruk bagi orang lain adalah buruk pada kita.

Kita tidak tahu. Kita tak akan tahu apa yang akan terjadi pada kita. Kita tak akan tahu kesan dan akibat pada masa akan datang. Siapa yang tahu? Allah Yang Maha Esa.

Mintalah petunjuk dari Allah Yang Maha Kuasa. Hanya dia yang lebih mengetahui apa yang ada di langit dan di bumi.

Masa mak aku pergi umrah dulu, aku selalu mintak mak doakan aku.

"Mak.. adakah betul baik untuk kami terus tinggal di sini... mak doa kan ya..."

"Mak.. betul ke apa yang kami buat ni... Mak doakan ya..."

Aku tercari-cari apakah nama yang sesuai untuk menggambarkan situasi aku masa tu. Susah nak describe. Aku tercari-cari doa yang sesuai.

Apabila aku berada di sini, setelah aku setup new life dekat sini, apabila segalanya menjadi rutin, aku tertanya-tanya, sampai bilakah kami akan tinggal di sini. Visa apakah yang perlu kami pegang selepas ini. Berapakah kos? Berbaloi ke? Berapa banyak simpanan setelah melabur pada kos visa? Apa hala tuju kami selepas ini?

Macam-macam persoalan aku fikir.

Berbanding kehidupan di zon selesa dulu. Bangun pagi, pergi kerja. Hantar anak ke rumah pengasuh. Pergi kerja, tak ada kerja. Cukup pukul 6ptg, balik. Ambil anak. Sampai rumah, masak, makan, tidur. Berulang sampai  lah bertahun. Takde benda nak fikir. Cukup bulan dapat gaji. Cukup masa pergi travel. Rasa down, pergi shopping. Disebabkan banyak masa senggang lah, aku luangkan masa mencari cara bagaimana nak berhijrah. Dan juga aku luangkan masa hunting tiket flight murah untuk pergi travel.

Now, aku tak nampak hala tuju. Apa akan jadi tahun depan? Apa akan jadi selepas tamat visa? Apa perlu dibuat sebelum visa tamat. Semuanya masih kelam. Semuanya masih kabur.

Suatu hari, rakan aku dari zaman UTHM dulu, berkongsi satu video. Aku luangkan masa untuk menonton video tu. Menitik air mataku. Situasi inilah yang aku maksudkan. Doa inilah yang aku tercari-cari selama ini.

Terlerai sudah kemelut kerunsingan aku. Inilah yang aku cari selama ini. Aku ulang banyak kali tengok video ni.



"Ya Allah, aku mohon kepadaMu kebaikan seluruhnya yang disegerakan (di dunia) mahupun yang ditangguhkan (di akhirat), yang ku ketahui mahupun yang tidak ku ketahui. Dan aku berlindung kepadaMu dari keburukan seluruhnya yang disegerakan (di dunia) mahupun yang ditangguhkan (di akhirat), yang ku ketahui mahupun yang tidak ku ketahui.
Ya Allah, aku meminta kepadaMu kebaikan yang diminta oleh hamba dan NabiMu (Muhammad saw) kepadaMu. Dan aku berlindung kepadaMu dari keburukan yang hamba dan NabiMu berlindung kepadaMu darinya.
Ya Allah, aku meminta kepadaMu syurga dan apa saja yang mendekatkan kepadanya, baik ucapan mahupun perbuatan. Dan aku berlindung kepadaMu dari neraka dan apa saja yang mendekatkan kepadanya, baik ucapan mahupun perbuatan. Dan aku memohon kepadaMu agar menjadikan setiap ketetapan (takdir) yang engkau tetapkan untukku sebagai (takdir) kebaikan. "
(HR Ahmad, Ibnu Majah dan selainnya,
Disahihkan Syaikh Al-Albani dalam Shahih al-Jami', no 1276).

Suka untuk aku kongsikan kepada anda semua. Jika ada impian untuk berhijrah, berdoalah. Mohon petunjuk dari Allah. Mohon kebaikkan dari setiap keputusan. Mohonlah pada Allah. Hanya dia yang lebih mengetahui. Jika korang bertanya pendapat sana sini dari orang-orang yang berpengalaman berhijrah ni, korang akan keliru. Korang akan buntu. Sebab apa? Sebab itulah... Tak semua baik bagi orang, adalah baik bagi kita. Tak semua orang melalui dan merasai situasi yang sama. Ada orang, senang dapat kerja. Ada orang, visa pun di sponsor. Ada orang, jodohnya orang dari luar negara.

Harap, korang faham mesej yang aku sampaikan.

Wallahualam.

Sunday, 24 March 2019

IELTS General Training : From my experience

Semalam, 23 March 2019 aku menduduki test IELTS yang dianjurkan di Western Sydney University. Ini merupakan kali kedua aku mengambil IELTS. Kali pertama aku ambil tahun lepas merupakan mode Academic, di mana masa tu aku tak pasti path aku untuk apply student visa atau work skill visa. Bergantung pada keputusan IELTS masa tu sebabnya, kalau ambil mode academic ni boleh pergi sambung belajar dan juga migrate. Jadi, tahun lepas aku ambil jer academic siap-siap, kalau result bagus, boleh usahakan untuk work skill visa. Tapi sebab result tak memberangsangkan, cukup-cukup untuk pergi belajar, makanya aku ke luar negara dan belajar bukan guna work skill visa. Untuk migrate, kena dapat band 7 for each module. Each module ok. Bukan overall. Means, reading, listening, writing dan speaking tu semua kena dapat band 7 each. Even semalam aku ambil test General Training pun aku rasa macam tak mampu dapatkan band 7 lagi. Susahnya lahai.

Pengalaman IELTS Academic tahun lalu, boleh klik di sini.

Kali ni aku taknak cerita pengalaman persediaan sebab ianya memenatkan dan perit. Yang perit itu biarlah aku telan dalam-dalam. Kalau dulu, aku study, buat latihan di kilang. Kali ni semua tu kena buat di rumah di mana cabarannya sangat menguji ketahanan dan keupayaan diri. Aku banyak kali juga give up. Rasa taknak ambil. Tapi apakan daya, dah terlajak bayar pula.

IELTS General Training ni beza hanya di Reading dan Writing. Lagi mudah aku rasa. Reading format tu banyak iklan which is boleh dapat direct dari situ berbanding Academic, semuanya paragraph panjang berjela. Muak jadinya. Writing pula task 1 buat surat bagi aku lebih mudah dari task 1 Academic writing di mana kena analisa graph, benda yang aku tak suka tengok.

Sekarang, di Australia dah boleh ambil IELTS berkomputer. Tapi aku tak yakin guna komputer. Jadi lambat masa Reading. Aku stick method ujian bertulis. Kalau berkomputer, baik ambil PTE jer. Aku still tak yakin untuk ambil PTE sebab aku tengok banyak sangat format dan aku tak boleh benda yang ada countdown tu jadi makin nervous. Libang libu dibuatnya nanti. Kalau ambil secara berkomputer, keputusan dikeluarkan cepat sikit, dalam masa 5 hari dah dapat results.

Jadinya, semalam merasalah aku pengalaman ambil IELTS di luar negara. Aku berjalan kaki menunggu bas, turun bas, menapak masuk ke perkarangan universiti. Yang lain aku tengok semua naik kereta dan aku sorang jer orang Malaysia. Aku tengok bilangan orang pun ramai dari pelbagai negara, Nigeria, Pakistan, Turki, India, Japan, Korea.

Test center kali ini
Ada sorang girl ni dari Nigeria. Dah 6 kali dia ambil IELTS dan PTE dua kali. PTE tak sesuai bagi dia kerana pronounciation dia masa speaking tak dapat di analyse dengan baik menggunakan komputer. Dia nak kan band 7 each untuk Work Skill Visa, sama lah di sini situasi candidate semua sama. Nakkan work skill visa untuk menetap di Australia. Gerun aku dengar dah berapa banyak dia habiskan wang untuk tinggal di Australia. Bukan senang untuk berhijrah. Wang perlu banyak. Azam perlu kuat.

Melalui apa yang aku hadapi semalam, sistem peperiksaan di sini ada perbezaan dengan di Malaysia.

Di sini ujian di mulakan dengan Writing terlebih dahulu, kemudian Reading dan Listening. Speaking di sebelah petang. Di Malaysia, dimulakan dengan Listening, kemudian Reading dan Writing. Speaking sama juga di sebelah petang.

Setibanya aku di tempat ujian, bag aku di simpan mengikut sistem pernomboran. Jadi aku simpan salinan nombor bag aku. Kemudian masuk ke dewan peperiksaan dengan thumb print 4 kali. Duduk di meja yang siap tertera nama. Untuk ke meja kita pun diorang bawakkan. Kalau di Malaysia, melilau merata cari meja yang ada nama kita dan bag pula di longgok kan di dalam bilik yang mereka akan kunci. Kalau tersilap ambil bag atau orang lain ambil bag kita, habis lah. Handphone, wallet semua kena tinggal kan dalam bag. Tak boleh bawa masuk. Semalam, staff situ siap check lengan lagi sampai ke siku. Aku terlibas tinggi pulak tangan ke muka dia. Haha.

1. Writing 

Task 1
Aku dapat soalan di mana kawan aku mulakan bisnes import / export. Dia mintak pendapat aku barang apa yang sesuai dia import dari negara aku. Sebab apa aku suggest product tu.

Task 2
Sending text messages and calling. Which more bring advantages or disadvantage. Aku cemas juga dapat soalan adv / disadv ni sebab kalau dia mintak satu jer, just adv senang sikit. Ni aku kena hurai dua-dua.

Lepas dapat soalan tu aku belek kedua-dua soalan. Aku cuba mulakan task 1 dulu tapi tak gerak-gerak. Tanpa membuang masa aku terus jump ke task 2 bagi aku it is better sending text messages rather than giving a call. Aku tak suka cakap dalam telephone di mana aku rasa orang yang call aku sentiasa call pada masa yang tak sesuai. Aku selalu silent jer phone. Keep calm and writing. Aku ikut format yang aku baca dari material yang aku jumpa. Panduan tu sangat membantu. Selesai task 2, aku jump balik ke task 1. Aku recommend kat kawan aku product Home Deco dari Kmart. Aku ikut format dari panduan tu jugak. Selesai semua, aku check spelling. Aku tak kira pun berapa patah perkataan sebab yakin bila ikut panduan tu, perkataan aku akan lebih kurang ikut syarat dah.Aku tengok jam, aik? Ada lebih 6 minit. Wah. Biar betul. Honestly aku tak pernah buat latihan menulis sebelum ni. Satu takde masa, satu lagi, siapa pula yang sudi nak check aku punya penulisan. Masa buat assignment kolej pun aku macam dah muak menulis. Berbanding pada level aku tahun lepas, jarang menulis bahasa inggeris. Tapi sejak belajar di kolej yang kena selalu menggoreng ni, aku dah terbiasa menulis belum kira lagi essay yang aku buat semasa permohonan biasiswa.

Tapi writing ni, kena ingat even kita rasa lancar menulis, spelling betul, but it doesnt mean kita meet the criteria coherent, cohesion, lexical. Dulu aku tak tau pun benda-benda ni. Bila aku baca panduan menulis baru aku faham. Patutlah sebelum ni punya test, aku boleh menulis tapi rupanya tak meet requirement. So, now redha. lagi 2 minggu baru dapat keputusan.


2. Reading 

Reading untuk General Training bagi aku lebih senang dan ringkas. Kalau Academic tu aku rasa berat dan sangat banyak wording. Aku layan jawab satu persatu. Ada stage yang aku banyak buang masa kat fill the word. Kemudian habis rosak time management aku. Tak cukup masa. Tak sempat jawab betul-betul kat section 4. Frustnya. Banyak habis masa kat mencari word. Akhirnya aku sudahkan jawapan dengan acara menembak. Sedih. Reading adalah antara latihan yang aku selalu buat. Tapi still tak dapat perform jugak semasa ujian. Sama macam exam lepas, tak cukup masa dan tembak jer banyak.

Yang aku ingat reading ni dia bagi :

Task 1 = tak ingat iklan apa tapi berkenaan dengan terms and condition pekerjaan. Kena jawab true, false or not given.
Task 2 = Iklan event. Ada event for children, tour guide, craft, food sampling, musical. kena match event apa yang sesuai dengan statement.
Task 3 = Self service ticket purchasing. True, false, not given.
Task 4 = job sharing. Cari words
Task 5 = quokka population terancam. Multiple choice, match kan siapa yang cakap dengan statement, cari words. Banyak aku tembak sebab tak cukup masa. Aku utamakan yang cari words. sebab yang boleh isi A, B, C tu boleh tembak.

Bagi aku, semalam punya test terlalu banyak wording. Lagi berat dari latihan yang biasa aku buat di mana iklannya ringkas-ringkas. Aku selalu confuse false dengan not given. Itu pun dah makan masa aku.


3. Listening

Selepas habis reading, aku ingat boleh keluar gi toilet. Rupanya haram tak dibenarkan. Masa reading and writing ade jer yang keluar masuk pergi toilet. Masa Listening of course lah tak boleh. Even ada gap kejap selepas reading dan sebelum bermula listening , pun tak boleh keluar gi toilet. Aku dah lah rasa nak terkecencing sangat masa tu. Aduhai. Tak senang duduk dibuatnya. Sedih tengok diri sendiri. Haha. Sebelum test ade jer aku gi toilet siap. Tapi masa test tu pun aku minum banyak. Rasa macam tak cukup oksigen. Badan seram sejuk. Maklumlah malam sebelum tu aku tak cukup tidur. Wafiya meragam seharian semua benda tak kena meleret sampai ke malam. Dugaan sungguh buat mommy macam aku ni untuk study. Letih dan tak cukup tidur malam sebelum peperiksaan tu. Lagi sekali, sedih dengan diri ini. Huhu.

Untuk Listening, section 1 tu aku confuse fifteen dengan fifty. Damn! Listening kali ni terlalu banyak soalan multiple choice di mana ini memang section yang aku lemah. Mana nak fokus untuk mendengar dalam masa yang sama nak baca multiple choice yang banyak. Tak kuat iman. Dah la memang kurang fokus sebab badan letih dan tak cukup tidur. Apalah nasib aku kali ini.

Listening yang aku dapat semalam, banyak dah aku lupa. Haha.

Task 1 = isi tempat kosong untuk nama event, place, program, comment
Task 2 = tak ingat
Task 3 = Conversation 3 orang, lecturer, girl dan lelaki bernama Greg sembang pasal music studies
Task 4 = tak ingat

Banyak tak ingat. Habis energy dah time ni. Kurang fokus. Mata berat. Kepala berat. Nak terkencing. bad experience. Bagi aku, aku setuju Listening dimulakan awal macam di Malaysia. Masih segar dan boleh fokus.

Aku tawaf habis kawasan universiti ni

4. Speaking

Speaking diadakan di sebelah petang. Pihak penganjur ada emel dan sms bagitau waktu untuk speaking sehari sebelum test date. Masa booking tu, kita tak dapat exact time. Sehari sebelum test date baru dia kabor.

Sebelum test speaking, aku rehat di kawasan uni. Nak ke luar mencari makan pun jauh-jauh. Aku bawak bekal buah-buahan. Nak tidur rasanya tapi tak dapat nak lelapkan mata. Aku selak selak jer lah kertas topik-topik semasa.

Aku agak menggeletar sebelum test speaking. Aku cukup risau jika dia tanya issue semasa atau topik yang aku tak minat dan aku risau word blocking yang boleh membuatkan aku jadi jem.

Sebelum speaking ni lagi sekali, aku letak bag ikut nombor yang diberi. Masa ni lah baru pihak diorang ambil gambar. Kalau di Malaysia, awal-awal pagi terus ambil gambar. Tapi di sini, gambar di ambil sebelum speaking. Gambar ni akan dipaparkan pada results kita nanti.

Ada 4 orang examiner. Kami ramai, adanya 4 orang examiner makanya proses berjalan dengan cepat. Sesekali examiner tu pergi rehat. Muntah gamaknya examine ramai orang. Aku dapat examiner perempuan. Dia sambut aku dari ruang menunggu lagi. Dia panggil nama aku, penuh. Kemudian dia tanya aku macam mana pronounciation dia betul ke? Sempat lagi bergurau. Bagus! Buat aku hilang nervous. Siap dia buka pintu lagi. Masa habis speaking test, dia yang bangun buka kan pintu siap bye2 lagi. Kalau di Malaysia, examiner duduk jer di kerusi.

Speaking aku kali nasib tak berapa baik. Dia tanya aku benda-benda yang aku tak minat. Bila aku tak minat, aku less knowledge dan banyak word blocking, tak tau nak sembang apa.

Antara soalan yang dia tanya :

Task 1
  • what is your name?
  • tell me about yourself?
  • where do you live?
  • kau suka tak duduk situ? dah berapa lama?
  • kau nak ada changes tak kat tempat kau tinggal sekarang?
  • masa kecik kau ada bela pet tak?
  • kalau kau nak bela, kau nak bela apa?
  • di negara asal kau, diorang banyak bela apa? kenapa?
  • kau suka handwriting atau typing? Kenapa?
  • kau rasa handwriting tu menggambarkan personality tak?
  • kau suka orang lain handwrite kat kau atau typing? kenapa? 

Task 2
aku dapat tajuk, News on the internet or television. Seriously aku tak minat tajuk ni. Dah lah aku jenis tak tengok news sangat. Baca headline jer yg lintas di facebook. TV lagi lah tak ada. Aku nak ceritakan peristiwa pembunuhan kejam di Christchurch tapi aku risau kang aku berlinang pulak air mata masa bercakap. Risau word blocking satu hal.


Task 3
  • di Malaysia tengah hangat berita apa?
  • group yang macam mana yang suka berita tu?
  • perlu tak dedahkan younger age dengan berita? 
  • kanak-kanak perlu tak dedahkan dengan berita? How?
Tunggu bas untuk pulang
Maka, tamatlah perjalanan IELTS aku yang kedua kalinya. Aku pulang dengan rasa lemah gemalai. Terasa penat setelah berjuang. Aku rasa macam still tak boleh achieve band 7. Sedih. Tawakal jer lah. Mengharapkan keajaiban berlaku. Menanti keputusan lagi 13 hari.

Bazar Ramadhan di Sydney : Ramadan Night at Lakemba

Antara perkara yang best di bulan Ramadhan ni ialah bazar ramadhan. Di Malaysia, petang-petang mesti kita seronok menjamu mata di bazar Rama...