Thursday, 30 May 2019

Musim Luruh di Sydney

Musim luruh di Sydney bagiku boleh digambarkan sebagai persediaan sebelum ke musim sejuk. Hujung musim luruh suhu makin drop dan ada minggu yang terlalu sejuk. Musim luruh atau Autumn Season di Australia bermula pada 1 March dan berakhir pada 31 May.

Hunting Autumn di Mt. Wilson
Pada bulan April kita dikehendaki menukar jam untuk menamatkan daylight saving time. Di mana kita akan bawa satu jam ke belakang. Jam pada handphone dan komputer automatic akan bertukar. Jika sebelum ini, beza antara Malaysia dengan Sydney ialah 3 jam, maka sekarang beza Malaysia dengan Sydney adalah 2 jam.

Apabila ini berlaku, makanya kita dapati cepat jer malam tiba. Waktu siang terasa sangat pendek. Waktu malam terasa sangat panjang. DST tu bertukar bagi menyahut seruan musim panas. Hahaha. Musim panas akan terasa waktu siang begitu panjang. Jam 8 malam baru nak gelap.

So, pada April iaitu pada musim luruh, jam sudah ditukarkan. Pukul 5 petang dah gelap. Untungnya berpuasa di Sydney. Kerana berbuka pada pukul 5petang. Sahur pun takde lah awal sangat. Sahur jam 5 pagi juga, around that.

Ok, basically, bulan Ramadhan tahun 2019 ini jatuh pada musim luruh. Maka bersorak gembiralah umat Islam hehe. Tapi harus diingatkan bahawa bulan Ramadhan kan bertukar ikut kalendar hijriah. Makanya, jangan jadi lupa daratan bahawa nanti mungkin kita bakal buka puasa jam 8 malam apabila Ramadhan jatuh pada musim panas. Haaa... amik kau. Tapi best lah kan. Dapat merasa kepelbagaian musim dan berlainan sambutan Ramadhan.

Seawal musim luruh biasanya tak berapa nampak sangat warna-warna daun yang stunning. Tambah lagi di Sydney city. Tak lah mercik hawau sangat. Kalau nak hunting autumn color kena pergi ceruk rantau ulu banat. Pasti akan jumpa pemandangan yang merrcik. Jadi, aku pernah ikut kawan hunting autumn color kat Mt. Wilson. Serious cantik baq hang.

Biasanya bulan Mei akan nampak warna-warna autumn yang cantik. Jadi, kalau korang datang ke Sydney bulan April, so takde ape sangat lah nak di lihat sebagai bonus. Bulan Mei boleh lihat warna-warna Autumn. Bulan September boleh tengok bunga tulip di Canberra. Bulan November boleh tengok bunga Jacaranda, kat area city ada banyak. Orang kata, Autumn ni second musim bunga. Setuju juga. Daun-daun Autumn memang cantik.

Boleh visit ig aku untuk lebih gambar menarik.

Di penghujung musim luruh memang memang makin sejuk. Secara kasar takde apa sangat aku nak ceritakan di musim Autumn selain daun-daun yang cantik kerana musim ini seperti persediaan untuk ke musim sejuk. Masa tu lah kami dah start keluarkan balik baju-baju sejuk, thermal wear, mafla. Kedai-kedai pun dah  mula keluarkan heater di rak jualan yang paling latest. Memang makan modai gak la musim sejuk ni. Jadinya, musim autumn dah kena buat saving untuk beli macam-macam di musim sejuk. Tapi ni semua satu kali investment jer. Bila aku dah beli semua ni, next time aku tak perlu beli lagi dah. Melainkan jika Wafiya dah bertukar saiz. Hehe. Itupun kalau ada rezki tinggal di sini tahun hadapan.

Kedai favourite aku


Oklah, see you next time pada musim sejuk pula!

Boleh baca rentetan pengalaman musim lepas di sini :

Spring in Sydney
Summer in Sydney


Wednesday, 29 May 2019

Kisah Laksa di Australia

Baru-baru ini aku berkongsi pengalaman menyediakan laksa di Sydney. Tak sangka dapat sambutan pulak kat facebook. Jadi, aku ingat nak simpan memori tu di sini juga.

Makanan lain aku still ok lagi. Tapi kalau laksa, aku tak tahan godaan. Geram jer tengok orang share kat fb. Terliur dibuatnya.

Cerita yang aku nak bawakan bukanlah sesedap mana laksa yang aku masak. Aku nak highlight cara-cara aku nak dapatkan bahan-bahan buat laksa tu. Agak mencabar juga. Betullah apa orang cakap, yang penting bukan destinasi, tetapi pengalaman perjalanan yang dituju. Haha.

So, ini pengalaman aku meneyediakan bahan-bahan membuat laksa kat sini.

Pada mulanya, aku ingat nak guna spaghetti jer. Tapi satu hari, aku ada nampak iklan kat group ada orang jual laksa. Aku make some deal with her. Nak beli kat dia pun actually mencabar juga sebab aku ada Wafiya yang sentiasa di sisi dan kami tiada kenderaan. Jadi, untuk dapatkan laksa yang siap di masak, aku kena berjalan kaki ke train station, membawa 3 bungkus laksa dan juga jalan berpegangan tangan dengan anak comel aku ni.

Laksa yang aku beli kat dia tu sangatlah sedap. Aku rekemen juga kat kawan-kawan. Kadang-kadang rumah aku jadi pesta makan laksa. Hehe. Aku makan laksa kali ni dengan rasa teruja. Dah lah sedap, bahan-bahan cukup lengkap. Kagum aku dengan si pembuat laksa ni.

ni laksa yang aku beli di Sydney. Sedap!

Aku yakin, mesti mee laksa ni ada dijual. Tapi aku tak pasti kt mana untuk dapatkan. Tak pula aku bertanya. Teringin juga aku nak masak laksa sendiri. Tak pernah masak pun laksa ni masa kat Malaysia.

Nak dapatkan bahan-bahan laksa ni agak makan masa juga sebab aku bukan dah dok sini lama. Baru jer beberapa bulan, belum tahu lagi selok-belok tempat. Kereta pun takda. Aku kena cari sambil jalan-jalan. Memang orang boleh suggest, pegi kedai Asean lah ape lah. Tapi bukan hari-hari bahan tu ada kat kedai diorang. Aku jadi macam hunter pulak.

Aku ada nampak iklan jualan Bunga Kantan di group. Setelah mesej dengan penjual, kat tangan dia takde stock. Dia letak kat kedai Indonesian di Punchbowl. Aku pun apa lagi, menapak ke train station dari rumah sambil bawa bag tarik aku tu. Tau lah Punchbowl ni perangai dia satu, takde lift. Harap belas ihsan orang jer untuk angkut barang-barang yang banyak dan berat.

Sampai jer di kedai Indonesian tu, macam-macam aku beli. Yang tak perlu pun aku beli sebab mana nak tau, nanti nak pakai. Beli jer siap-siap. Aku berjaya dapatkan bunga kantan di sini berharga $8 untuk 4 kuntum bunga kantan frozen yang syantik. Lepas aku sauk macam-macam kat kedai runcit ni, memang azab la untuk naik tangga train station Punchbowl ni.

Baru tau bunga kantan dipanggil torch ginger haha. Ni la Punchbowl train station, mana ada lift. ceitt!

Lepas turun train station kat rumah aku, aku usha kedai runcit Vietnam kat sini pulak. Tengok ada apa. Aku teruja bila aku nampak mee laksa tu sekaligus aku jumpa daun kesum. Tapi aku tak beli sebab aku perlu cari ikannya dulu. So, aku dah aim dah. Mee laksa dan daun kesum boleh dapat kat sini.

Hari berganti hari. Bulan berganti bulan. Aku tak jumpa ikan yang sesuai. Aku tengok kat market, takde rupa ikan kembung pun. Ikan sardin pun takde. Masalah juga sebab aku tak kenal ikan. Tapi rupa iras-iras pun aku tak nampak. Aku pikir macam nak guna ikan dalam tin tu jer.

Maka aku kembali ke kedai Vietnam tu semula. Tutup. Esoknya aku pergi lagi. Tutup juga. Aku cerita kat suami aku, apesal lah kedai Vietnam tu asyik tutup jer. Suami aku cakap, depa beraya kot. Aku target seminggu jer lah kot. Tiap kali lalu, aku pergi jenguk. Hairan aku. Apesal selalu tutup eh? Kat siapa la aku nak tanya.

Satu hari, pagi-pagi aku jalan-jalan usha ikan kat market, aku terjumpa ikan yang ada iras-iras macam sardin. Aku tak sure exactly name ikan tu. Lupa pula nak tanya. Seingat aku ikut tag nama yang tertera ialah sardine. Tapi bila aku upload kat facebook, rata-rata give komen yang tu bukan sardine. Ikan tamban kata mereka. Tak sure la pulak kalau omputeh still panggil ni spesis sardine. Bunyi macam nak marah jer diorang ni sebab aku salah nama ikan. Rileks kak. Benda leh perbetui. Haha.

Yang best bila beli ikan kat sini ialah hat kecik-kecik cenonet pun dia sanggup siangkan. Bungkus pun cantik elok kemas tak menjejeh air keluar.

Aku guna ikan ni untuk masak laksa. Kedai yang tolong siangkan. Penapis ni lah yang aku guna untuk tapis kuah laksa. Jenuh

Elok aku dapat ikan tu, buka jugak kedai Vietnam akhirnya. Rupanya dia renovate. Alahai. Jenuh aku menunggu. So, after renovate pun dia jual mee laksa dan daun kesum. So, aku dah boleh buat laksa.

Daun kesum aka Vietnamese Mint

Masa nak masak laksa macam biasalah, aku akan call mak. Makk.. macam mana buat laksa. Hehe. Elok best jer memasak, aku takde penapis nak tapis ikan. Haha. Maklumlah. Baru nak hidup kan.  Gigih lah aku guna penapis yang ada jer.

Merasa lah aku laksa air tangan sendiri. Aku tak pakai timun pun. Aku gantikan dengan lettuce gitew. Aku dan anak aku jer yang hantu laksa. Suami aku memang tak layan laksa.

Phew~ At least aku tau jugak lah kat mana nak dapatkan bahan-bahan ni. Boleh lah masak menu lain jugak. Asam pedas ke. Asam rebus ke. Bahan dah tau nak beli kat mana. Penat juga. Ke sana ke mari. Jalan kaki. Naik train, bas bagai. Semata-mata nak buat laksa. Duduk di luar negara baru belajar berdikari masak makanan yang kita nak,kan. Kalau kt Malaysia, senang jer nak dapat.

Berjaya buat laksa

Sunday, 5 May 2019

Jalan - jalan Sydney : Breenhold Garden, Mt Wilson

Seperti yang aku katakan di post sebelum ni, musim luruh memang kurang taringnya di Sydney CBD. Kalau nak merasai vibe Autumn, perlu keluar bandar dari kota Sydney.

Itu hari aku ikut kawan hunting autumn color ke Mt. Wilson. Memandu jauh ke kawasan luar bandar. Indah betul pemandangan serata bumi Australia ni.



Jangkaan aku terhadap cuaca ternyata salah. Aku dan Wafiya kesejukan. Baju yang kami pakai tak cukup untuk menampung kesejukan di Mount Wilson.

Breenhold Garden, itulah destinasi kami. Dibuka pada musim luruh kerana landscape yang menarik. Ramai datang ke sini pada musim luruh. Untuk tangkap muat masuk ke Instagram dan ada juga yang tak melepaskan peluang untuk gambar perkahwinan. Superb!

Bayaran $9 per person untuk entrance. Parking tepi jalan jer. Kemudian tangan di cop. Boleh ke pagar taman seberang dengan sekali bayaran.

2 jam memandu dari rumah ke Breenhold Garden. Ada cafe dan madu dijual di sepanjang jalan nak ke sini. Fresh air, itu yang kita dapat kalau keluar bandar. Berbaloi sekali sekala ke kawasan luar bandar. Nak lagi best, sewa cottage dan feeding alpaca. Yang tu kena cari lah kat kawasan mana. Sekitar Breenhold Garden ni tak ada lah.







So, kalau korang melancong ke Sydney dalam lebih kurang hujung April atau early May, sewa lah kereta dan ambil angin ke Mt. Wilson. It worth!

Visa Kerja di Australia : Things You Should Know About Skill Visa

Assalamualaikum, readers. Sebelum ni aku banyak cerita tentang student visa jer kan. Actually ada visa lain yang aku sedang consider dan a...