Tuesday, 17 December 2019

Medical Check Up di Australia : BUPA Medical service

Ini merupakan kali kedua pengalaman kami sekeluarga buat Medical check up untuk permohonan visa. Pertama sekali semasa di Penang. Kali ni kami merasa pengalaman buat medical check up pula di Australia. Juga untuk visa.

Dulu aku buat medical check up di Malaysia semasa nak apply visa ke Australia: - offshore application. Kali ni, aku berada di Australia, visa nak habis, aku apply baru dan buat medical check up sekali lagi : - Onshore application. Macam aku, dari student visa ke student visa yang baru. Ada juga yang dari visitor visa nak apply ke student visa, yang tu kena buat medical check up di Australia. Kalau apply visa DARI Malaysia, ada satu lagi tambahan, kena buat Biometric di Wisma MCA. Kalau apply visa di Australia, tak perlu buat Biometric.

Balik dari medical check up pergi jalan-jalan dan nampak bridge ni twisted to allow ferry pass through.

Selepas aku submit permohonan visa buat kedua kalinya, macam biasa, action require next is Medical Check Up. Prosesnya sama juga seperti di Malaysia, kena buat appointment. Cuma di Australia terasa lebih mudah dan lancar.

Untuk book appointment date for medical check up, aku hanya buat online. Dulu di Malaysia aku call. Kalau kat Malaysia ada dua center jer di Kuala Lumpur atau di Penang. Dekat Australia lebih banyak center specific for Visa purpose.

Aku buat booking pada hari Jumaat, aku nak buat medical check up pada hari Isnin berikutnya. Rupanya tak boleh. Dalam online booking, hanya 5 hari in advance jer yang dia provide untuk kita. So, aku pun nak ikut date yang dia sarankan iaitu Khamis. Tapi aku gagal juga untuk buat booking sebab rupanya kalau tengah period tak boleh buat medical check up. 5 hari selepas period baru boleh buat medical check up. Makanya, hari terakhir aku period tu, aku mulakan sekali lagi buat booking.

Tiba hari nak buat medical check up, kami naik train dan turun di station Wynyard. Malam sebelum tu aku dah cerita kat Wafiya, kita kena buat medical check up. Wafiya so excited. Kami berjalan kaki lebih kurang 300 meter, sampai lah ke Bupa Medical Center di level 1, 35 Clarence St.

Di pintu, ada staff yang menyambut kami dengan senyuman. Kami tunjukkan passport dan dia check. Kemudian kami duduk. Ikutkan appointment kami bermula pada pukul 12.30 tengah hari. Tapi kami masih lagi kena menunggu sehingga jam 1 petang baru kami dipanggil.


Kaunter depan di pintu masuk. Staff sambut dengan senyuman mesra dan check ID kita.

Pertama sekali mereka akan check detail dan ambil gambar. Kemudian dia bagi satu folder mengandungi dokumen butiran perkara yang perlu di check iaitu  Xray dan doctor check. Dokumen dan passport diletakkan dalam folder tersebut. Kami masuk ke satu bilik lain, menukar pakaian dan kami diberi locker untuk tinggalkan barang berharga dan juga handphone. Kemudian kami menunggu nombor kami dipanggil untuk urine test. Kami bertiga masuk sekaligus untuk urine test, check berat, tinggi, mata, tekanan darah. Tandas disediakan di dalam office GP tersebut. Tak perlu bawa air kencing merata2. Kalau di Malaysia, merata pulak pi tunjuk kat orang botol air kencing kita. Huhu.

Kemudian kami keluar dan menunggu semula untuk Xray. Kali ni aku masuk sendiri dulu, kemudian bergilir dengan suami aku. Wafiya kena duduk di luar.

Apabila selesai, nombor kami dipanggil lagi sekali untuk berjumpa GP. Aku prefer doctor perempuan sebab dia akan check the whole body aku kan. Kami di interview oleh GP tersebut. Kemudian dia akan submit medical report tu ke immigration. Doctor pun sangat friendly dan pandai layan kanak-kanak.

Selesai.

Basically, medical check up untuk permohonan visa ni adalah urine test, physical test like mata, berat tinggi. Kemudian, Xray dan doctor check body dan interview a few question about medical history.

Tukar baju untuk siap pergi Xray. Barang letak dalam locker.

Wafiya is very smart girl. Dia menunggu dengan sabar, tak banyak kerenah. Kelakarnya dia menarik perhatian staff di BUPA. Aku mempersiapkan mental Wafiya untuk pergi check up supaya dia didedahkan dengan apa yang akan kami lalui pada hari tersebut.

Selesai urusan, kami mengambil passport kami semula dan menukar pakaian.

Ok, kalau nak cerita medical check up fee di Australia.

Medical check up di Australia:

Aku : $321.20
Suami : $321.20
Anak : $232.40

Dan ada kredit card surcharge 0.5% each person. Check up di Australia, bayar semasa buat booking appoinment online.


Medical check up di Malaysia:

Aku : RM298
Suami : RM298
Anak : RM190

Check up di Malaysia, bayar selepas selesai check up.


Harga ni mungkin akan berubah di tahun hadapan. Basically, kalau berubah harga, lebih kurang harga ni lah. 
 

Visa kita akan mula diproses selepas buat medical check up. Untuk buat medical check up, kena submit visa dulu, kemudian kita akan dapat satu message where medical check up is required dan disertakan untuk kita dokumen referal untuk buat medical check up. Adanya dokumen tu, baru kita boleh book appointment. Macam aku, aku submit visa hujung November. Tapi aku buat medical check up in mid December. So, kiranya immi start process in December lah. Aku buat medical check up lewat 2 minggu sebab yang aku ceritakan di atas lah. Kalau period, tak boleh buat medical check up dan kena buat selepas 5 hari period. Dan kalau perempuan mengandung pun tak leh selesaikan juga medical check up sebab kena Xray. Aku tak pasti kalau mengandung, macam mana nak buat medical check up. Jadi, aku plan buat masa ni, tak mengandung lagi lah demi melancarkan urusan permohonan visa. Tak salah merancang untuk gain something yang will benefit us later.


Selesai buat medical check up, kami tiga beranak berjalan-jalan sekitar Sydney City. All of these within in walking distance.


Clarence Street

Queen Victoria Building

Tumbalong Park. Kanak-kanak boleh main air.

Darling Harbour


Hanya ada di waktu summer.

Monday, 16 December 2019

Langkah Awal Jika Berniat untuk Berhijrah ke Luar Negara

Aku baru teringat yang aku tak kupaskan lagi apa yang perlu dibuat kalau korang ada niat untuk berhijrah ke luar negara. Aku ada cerita kat facebook jer rasanya.

So, post kali ni aku nak share apa yang perlu korang buat kalau ada niat untuk berhijrah.

Tapi kali ni aku nak kupaskan dalam bentuk video.

Ya Rabbi... aku ingatkan mudah la nak buat video. Susah rupanya. Bukan susah edit ke apa, susah aku rasa untuk express kan muka tu kat depan camera. Haish. Banyak video yang tak jadi.

Aku siap tulis kat kertas "SENYUM" supaya aku kekalkan senyuman. Tapi bila aku letih bercakap termasuk video yang tak jadi tu, terus mood aku down dan tak larat senyum.

Aku kagum lah kat youtuber yang lain especially yang buat Vlog. How diorang maintain dan gigih buat video. Aku baru first video ni pun aku rasa penat dah.

Mungkin, alah bisa tegal biasa.

Aku rasa malas dah kot nak buat video bercakap-cakap ni lepas ni. Haha. Aku tengok muka aku sendiri pun segan. Inikan nak buat video sendiri dan upload kasi orang tengok. Harap korang jangan meluat dah la.



So, content video ni bukanlah proses teknikal yang perlu dilalui dalam proses penghijrahan, tapi video pertama aku ni adalah tentang langkah awal kalau ada niat. Ha. Kalau ada niat, apa yang perlu dibuat, macam tu lah.

Keputusan nak tinggal di luar negara ni bukan suka-suka dan bukan mudah. Makan masa bertahun juga. Keputusan ni jadi lama bila perasaan disulam oleh rasa takut dan tak yakin. Ha, yang tu pun akan makan masa juga.

Buatlah keputusan yang sebaiknya. Kadang-kadang, cita-cita nak berhijrah ke luar negara hanya sesuai untuk certain orang jer. Tambah lagi hubungan kekeluargaan yang sangat rapat yang di mana tiap minggu ada jer aktiviti bersama keluarga. Haa yang tu aku rasa, korang fikir banyak kali lah kalau nak duduk luar negara. Aku risau korang sakit mental pulak nanti.

Tapi, pendapat aku lah, aku rasa korang perlu cuba sekali dalam seumur hidup korang bagaimana rasa dan nikmati pengalaman hidup di luar negara. Must try once in a lifetime! Kena cuba. Berani ke takut ke, kena cuba at least sekali dalam hidup. Pengalaman tu sangatlah berharga. Lain dari yang lain. Rare kot!

Kalau ada rezki tu korang cuba lah yer. Aku suggest sebab aku dah lalui nya. Pahit ke manis ke, aku telan sebab aku nak kan PENGALAMAN. Aku rasa bangga kerana aku berjaya mencuba. Bukan bangga sebab aku duduk luar negara. Aku BANGGA sebab aku CUBA. Berjaya atau gagal aku tak kisah. At least aku pecah tembok untuk MENCUBA.

So, harap korang boleh lah terima video pertama aku ni. Jangan lupa subscribe. Subscribe itu gratis ya! Tak rugi pun korang subscribe. Mana tau kalau ramai orang subscribe, aku lebih bersemangat nak buat video lain pulak.

Terima kasih kerana menonton dan subscribe dan like dan share :)

Till then, bye!

Friday, 6 December 2019

Towards the Unseen Future

Pernah tak, dulu kita terbayang apa akan jadi kat kita lagi 5 tahun? 10 tahun?

Takde sape pun tahu, kan?

Sekarang, cuba kita toleh kembali ke belakang,

"oh.. rupanya lagi 5 tahun tu...lagi 10 tahun tu... aku di sini. Jadi begini. Hidup di sini..."

Masa depan tu penuh misteri.

To the bright future
Kita tak jangka, kita tak duga. Kadang kita buat sesuatu keputusan yang melibatkan masa depan kita tu, kita tak pasti. Adakah baik ataupun adakah kesan buruk bagi kita.

Kita kena cuba. Berdoa moga Allah tunjukkan jalan yang terbaik untuk kita.

Bila tanya aku sekarang, berapa lama aku akan stay di Sydney, aku pun tak pasti. Aku tak ada jawapan. Beberapa kali juga aku bingung. Sudahnya aku tak nak fikir. Just keep walking. Prepare plan A or B.

Jauh di sudut hati aku nak juga balik semula ke Malaysia. Aku rasa Malaysia sangat best. Tapi, untuk balik semula ke Malaysia, biarlah punya persediaan yang cukup dari segi financial untuk mulakan hidup baru.

Ramai orang mengimpikan pengalaman hidup di luar negara. Ya. Bagi aku, peluang begini perlu dikecapi once in a lifetime. Jika korang ada peluang, harus cuba bagaimana hidup di perantauan.

Bagi aku, aku nak raih pengalaman di rantauan. Bagi orang lain, mungkin ada yang ada target untuk cari rezki, untuk dapat higher education, ada yang dipindahkan tempat kerja, ada yang mengikut pasangan.

Kalau dulu, hidup di luar negara ni adalah angan-angan aku sejak kecil. Aku pernah give up di kala aku lelah berusaha. Aku pernah rasa yang aku mustahil untuk dapat. Tapi itulah vision board aku yang akhirnya aku dapat juga kecapi di waktu yang tepat dengan insan yang tepat. Rupanya, Allah tunaikan impian aku ini sekarang. Bukan dulu. Bukan lagi 20 tahun lagi.


Kalau tanya kawan-kawan sekolah aku dulu, mesti diorang kenal aku sebagai seorang yang loser. Ya. Aku rasa satu kesilapan juga masuk ke sekolah teknik dulu. Aku kenal dengan insan yang salah yang akhirnya menghancurkan semangat membara aku untuk kejar keputusan SPM yang cemerlang. Aku kecundang. Sekali lagi impian aku untuk meniti jalan yang aku rasa belajar di luar negara itu adalah peluang untuk aku merasai kehidupan lain dari tanah air. Aku tewas dengan perbuatan manusia yang mengecewakan perasaan aku dan memberi impak yang besar sampai aku tak fokus belajar. Silap. Aku silap masuk sekolah teknik dulu. Padahal elok jer kalau aku bersekolah di sekolah asal aku di kampung.

Oleh kerana keputusan SPM tak bagus, aku hanya layak ke politeknik. Walaupun ada juga beberapa noise yang buat aku kurang selesa untuk menimba ilmu di sini, tapi aku ada kekuatan lain untuk aku perbaiki apa yang aku dah lalui semasa di sekolah teknik dulu. Alhamdulillah, di politeknik aku dapat juga skor pointer yang memuaskan. Aku berpeluang mendapat pekerjaan yang bagus sejurus selepas aku selesai peperiksaan akhir semester.

Namun, sekali lagi aku rasa aku silap menyambung pelajaran di universiti. Aku sekali lagi tewas dengan perbuatan manusia yang menganggap perasaan hanya mainan. Aku tak dapat skor keputusan yang baik sepanjang pengajian aku di universiti. Aku mula rasa kesal. Alangkah elok jika aku terus kerja di Intel. Gaji yang bagus, rakan sekerja yang baik. Aku pun tak sangka, sebaliknya pula kesan yang aku dapat. Pointer yang kurang bagus ni sekali lagi menggagalkan aku untuk mendapatkan biasiswa untuk melanjutkan pengajian master di luar negara. Terkubur sekali lagi harapan aku.

Aku cepat-cepat mengakhirkan zaman bergelar siswazah. Walau keputusan macam sampah, aku tak nak repeat sem untuk perbaiki. Aku perlu keluar dari zaman ini secepat yang mungkin. Cukuplah manusia-manusia yang pernah hadir dalam hidup aku setakat ni. Aku perlu kehidupan baru. Kehidupan bersemangat untuk kejar cita-cita aku.

Alhamdulillah, aku mendapat kehidupan baru semasa aku bekerja. Di tempat baru, orang-orang baru. Semasa aku bekerja, aku kejar semula cita-cita aku. Aku buat apa yang aku suka. Aku dapat travel ke sana sini. Aku merasakan yang sepatutnya zaman muda aku, zaman bergelar siswazah sepatutnya aku habiskan dengan menjelajah, meraih pelbagai pengalaman. Tapi pengalaman lain pulak yang aku dapat. Aku yang sia-siakan zaman belajar dulu.

Sehinggalah tahun 2018, timing yang cukup cantik, dengan pampasan yang diberikan oleh company tempat aku bekerja, aku dapat kejar cita-cita aku semula bersama suami yang menyokong dan punya impian sama dengan aku.

Kalau dulu, takde sapa pun jangka aku boleh pergi sejauh ini. Dulu orang pandang aku sebelah mata. Aku pun rasa diri aku macam sampah. Tak berguna. Loser. Ya, perjalanan aku panjang dan lambat. Kalau dulu mungkin korang dah terlebih awal sampai. Aku redha, sebab perjalanan yang lambat ni pun atas kesilapan aku jugak.


Apa yang aku lalui ni, aku nak share pada insan-insan yang punya impian sama dengan aku. Aku nak bantu dan tunjukkan jalan, cara bagaimana korang boleh berhijrah dengan cara yang betul. Aku nak dorong korang supaya korang yakin korang dapat capai juga impian nan satu ini.

Macam aku cakap tadi, pengalaman hidup di luar negara ni sangat berharga di mana korang perlu cuba sekali seumur hidup. Korang perlu uji dayatahan diri korang, mampu atau tidak untuk keluar dari zon selesa. Dari situ lah kita dapat bina jati diri. Attitude perlu dijaga untuk membina society yang harmoni.

Homesick oii!!!

Walauapapun, walau sejauh mana sekalipun aku merantau, aku akan pulang juga ke tanah air tercinta. Aku suka Malaysia. Aku bangga menjadi warga Malaysia. Walau korang cemuh negara yang korang duduk, percayalah, perasaan cintakan negara tu lebih kuat apabila korang berhijrah jauh.


Now, aku pun memikir apa yang akan berlaku pada tahun hadapan, tahun berikutnya dan juga seterusnya. Yang aku tau, aku nak ke arah

minimalis.



"Less stuff, less clutter, less stress."
.
"More time, more meaningful, more growth, more contribution and more contentment."

Visa Kerja di Australia : Things You Should Know About Skill Visa

Assalamualaikum, readers. Sebelum ni aku banyak cerita tentang student visa jer kan. Actually ada visa lain yang aku sedang consider dan a...